Persembahan Rendah Hati lainnya untuk Dewa Pendendam Miro

“Saya menerima perlakuan istimewa dan saya memiliki hak istimewa
Saya adalah anak kesayangan Tuhan
Tidak ada hal baik yang akan dia sembunyikan dariku
Karena kemurahan Tuhan musuhku tidak bisa menang atasku”
— DMX, “Doa V” (2003)

Pria yang lahir sebagai Miroslav Barnyashev baru-baru ini mengatakan bahwa dia hanya hidup untuk melayani tuhannya yang marah dan istrinya yang bersendi ganda. Selama beberapa minggu terakhir, penggemar AEW telah menyaksikan kebanggaan Bulgaria, yang dalam kehidupan artistik masa lalu diberi medali oleh negaranya untuk keberanian dan keberaniannya (dan juga mengendarai tank menyusuri lorong WrestleMania), mengumpulkan pepatah tengkorak lawannya. Dengan beberapa pengecualian — beberapa yang berharga — Miro tidak hanya mendominasi jajaran All Elite Wrestling, dia juga memukul mereka. Korek apinya memanjakan bagian otak manusia yang mendambakan kekerasan tangan kosong; bagian dari kita yang tidak bisa menahan diri untuk tidak melihat ketika seseorang menjadi kacau.

Kita semua pernah melihat film koboi dengan penjahat dan penegak hukum yang terobsesi dengan Perjanjian Lama, cabang teks sastra yang paling bertahan lama, Alkitab, di mana Tuhan tidak henti-hentinya melecehkan ciptaan-Nya. Tetapi jarang kita melihat kehadiran seorang seniman tempur profesional yang benar-benar menakutkan yang mengadopsi filosofi api dan belerang dari semangat keagamaan.

Ketika Miro diperkenalkan kepada audiens AEW, ia muncul sebagai “The Best Man,” seorang pirang pemutih, pita Twitch streetwear terobsesi dan anggota pesta pengantin pria yang akan datang dari pernikahan Kip Sabian dan Penelope Ford. Dengan melihat ke belakang, aliansi antara Sabian dan Miro hanya sebatas pertemanan; Miro digunakan sebagai pengawal dan Sabian hanya sebagai tiket makan untuk mendapatkan kaki Miro di pintu kantor Tony Khan.

Lebih Banyak Liputan AEW All Out 2021

Tetapi bahkan (atau mungkin terutama) sebagai penegak berwajah batu dari trionya, selera humor Miro bersinar. Sekering vermouth termurah, gurauan dan gurauannya sering kali menjadi hal paling histeris yang diucapkan di Dynamite dari minggu ke minggu. Bahkan sebagai sesuatu yang hampir tidak terlihat seperti Miro mengacu pada tim tag Chuck Taylor dan Trent sebagai “Teman Baik” memiliki kekuatan komedi khusus (dan panggilan balik licik untuk persaingan WWE-nya dengan “Bob Roode”).

Bagian dari mengapa Miro memiliki fanbase kultus yang begitu bersemangat adalah karena sebagai seorang performer ia dapat membuat apa saja berhasil. Dia mengubah sudut di mana Taylor adalah kepala pelayannya — piala gulat tipu bahkan ketika itu adalah ide baru — menjadi televisi yang menarik, memungkinkan Kentucky Gentleman untuk menunjukkan kedalaman emosional yang sebelumnya tidak terlihat di televisi AEW. Miro memberi pertandingan Arcade Anarchy versus Taylor dan Orange Cassidy rasa berat yang dibutuhkan untuk mengimbangi kembalinya kejutan Kris Statlander dan semua ketololan umum.

Dan ketika Sabian mengalami cedera, Miro tidak hanya bertransisi menjadi persona baru dengan mulus, dia mengikat ujung yang longgar dan mencapai tingkat ancaman baru dengan mengejek dan memanggil Sabian berulang kali — dan bahkan mengancam Ford dengan kedok melindunginya. .

Miro mengikuti perubahan yang baru ditemukan dengan memulai pemerintahan teror yang melihatnya mengalahkan Darby Allin dengan cukup brutal untuk Kejuaraan TNT, mengalahkan Fuego del Sol dan Lee Johnson dalam satu inci dari hidup mereka untuk mempertahankannya, dan memuji Tuhannya yang pendendam dan istrinya yang seksi yang bisa melakukan split. Ketika dia mulai menyebut dirinya sebagai “Juara Favorit Tuhan,” pengabdiannya yang tunggal untuk memberikan Tuhannya dan persembahan pasangannya dalam bentuk kemenangan pembunuhan batas membuatnya menjadi karakter yang benar-benar menakutkan. Miro adalah perwujudan fisik dari Tuhan Kristen: pengganggu, narsisis, sosiopat.

“Dan ketika saya pergi, saya tidak melihat ke belakang untuk apa pun
Karena aku akan tahu kemana tujuanku, karena aku sangat lelah dengan penderitaan
Aku berdiri di depanmu, versi lemah dari refleksimu
Mulai mencari arah, karena jiwaku membutuhkan kebangkitan”
— DMX, “Doa III” (1999)

AEW

Eddie Kingston mencium rosarionya setiap kali dia melepasnya setelah memasuki ring. Sama seperti Ayub—hamba Tuhan yang telah lama menderita yang mengambil segalanya darinya—dapat ditafsirkan bahwa Kingston adalah produk dari hukuman Tuhan. Dia dibesarkan di Yonkers, New York (lingkungan yang sama dengan artis cacat tetapi brilian lainnya, DMX) di lingkungan yang penuh gejolak yang dipenuhi dengan pengedar narkoba dan pecandu serta pembunuh. Gulat pro, salah satu cinta terbesarnya, hampir membuatnya menjual perlengkapannya untuk membayar hipoteknya. Kingston telah merangkak menembus kaca dan dicekik dengan kawat berduri untuk sampai ke sini.

Gelap dan Neraka Panas

Entah bagaimana, jalan Miro bertemu dengan Kingston, seorang pria yang lahir di tempat yang tampaknya ditinggalkan oleh Tuhan, mencari sabuk kejuaraan untuk menunjukkan ibunya sebagai pembenaran mengapa dia tidak pernah memberinya cucu. Miro, yang tampaknya sadar bahwa selain Lance Archer, pertahanannya di Kejuaraan TNT sangat bergantung pada kemenangan yang menentukan melawan bintang-bintang muda, memanggil Kingston, yang datang pada peringatan 19 tahun menjadi pegulat pro, minggu demi minggu. “Nama saya adalah nama saya,” Kingston kemudian akan mengatakan tentang omong kosong Miro, mengutip Marlo Stanfield dari The Wire untuk membuktikan suatu hal tentang reputasinya.

Saat Miro melanjutkan untuk memberi Fuego del Sol pukulan alkitabiah lainnya, Kingston keluar ke panggung Rampage dengan mikrofon di tangannya. Dalam ukuran kebanggaan kampung halaman dan simbolisme yang mendalam, Kingston mengenakan rosario khasnya dan mengenakan t-shirt dengan sampul album debut DMX It’s Dark and Hell is Hot tercetak di atasnya. Ketika bisa dibilang orator terhebat dari generasi pegulat memutuskan untuk menjatuhkan mikrofon dan langsung mendatangi Anda untuk melempar tangan, itu hampir berbicara lebih banyak daripada cacian yang mengartikulasikan. Beginilah cara Kingston memutuskan untuk menangani masalah dalam konfrontasi tatap muka pertamanya dengan Miro. Kingston kemudian akan mengancam untuk menyeret Miro melalui neraka dan memberinya kesempatan untuk mungkin berjalan melalui surga Tuhannya, juga memperhatikan leher lemah Miro untuk anak cucu; rencana permainan, kedipan bahwa dia tahu apa yang diketahui Miro tentang dirinya sendiri.

Pada episode Rampage berikutnya, Miro berbicara tentang pertandingan All Out yang akan datang melawan Kingston, mengatakan Kingston menggunakan hadiah yang Tuhan berikan kepadanya (“ketangguhan, bakat, mulutmu yang keras”) untuk mengambil jalan keluar yang mudah untuk amal kontrak AEW. (Pria yang dikenal sebagai Penebus menutupi kekecewaan selama hampir dua dekade, penempatan kartu yang biasa-biasa saja, dan jenis ketenaran kultus yang nyaris tidak membayar tagihan.) Kingston yang marah menyerbu keluar dan mengatakan Tuhan yang jelek dan bodoh mengirimnya ke Miro. menghukum Miro, bersama dengan kata-kata yang terpampang di kaos terlaris barunya, “Tebus kacang deez.”

Malam yang nyaman di Chicago itu, Kingston berjalan ke ring All Out, pinggiran kota Chicago meneriakkan paru-paru mereka begitu keras sehingga orang-orang di Loop mungkin bisa mendengarnya, mata birunya yang intens dan tulus bersinar dengan fokus seperti laser. Setelah berdoa dan memberikan Kejuaraan TNT sebagai persembahan kepada Tuhannya, Miro menatap Kingston saat penantangnya menyeringai gila.

AEW

Pada saat-saat pembukaannya, pertandingan itu menampakkan dirinya sebagai perjuangan bagi Miro untuk menghindari dijatuhkan di lehernya—hanya untuk menangkap sebuah suplex meledak. Kedua pria itu mengenakan tanda-tanda pertempuran di wajah mereka setelah hanya beberapa menit memasuki pertandingan, terengah-engah dan mengertakkan gigi dan melamun di saat-saat antara kontak fisik. Kingston terus memfokuskan serangannya pada leher Miro, hampir mengenai pay dirt pada suplex Saito dan kemudian ace-nya di hole, pukulan backfist yang diikuti oleh DDT. Di menit-menit akhir pertandingan, Kingston baik secara tidak sengaja atau licik melepaskan bantalan turnbuckle, yang akan membuat dia kehilangan pertandingan dua kali. Yang pertama datang ketika wasit (dan teman Kingston selama bertahun-tahun dalam kanon AEW dan kehidupan nyata) Bryce Remsburg mencoba memasang pad kembali setelah Kingston menekan DDT pada Miro, yang kedua datang ketika Remsburg secara fisik menghentikan Kingston dari menjalankan Miro ke turnbuckle yang terbuka . Miro melakukan tendangan bagal pukulan rendah, memukul yang lain di sisi wajah Kingston, dan menjepitnya untuk kemenangan.

Miro sejak itu berjanji untuk mempersembahkan tulang-tulang Kingston yang patah kepada Tuhan setelah dituduh curang untuk menang, menyiratkan konflik antara juara pilihan Tuhan dan pejuang berbakat yang tetap setia tidak peduli berapa kali Tuhan menguji kehendaknya. Tapi intinya tetap: rekor tak terkalahkan Miro, pemerintahannya dengan Kejuaraan TNT, dan statusnya sebagai cerminan murka Tuhan semuanya masih utuh.