Charlotte, Nia, dan Kebutuhan akan Sesuatu yang Buruk

Sangat mengesankan bahwa setelah 25+ tahun, Raw masih bisa mengejutkan penonton. Ini sangat mengesankan ketika Anda menganggap pertunjukan dari minggu ke minggu umumnya sama mengejutkannya dengan ayah Anda yang meminta t-shirt lain untuk ulang tahunnya. Gulat di usia 2021 adalah tentang mengetahui kejutan sebelum terjadi—kembali, debut, perubahan musik. Adalah tugas seseorang untuk berspekulasi lagu tema mana yang akan digunakan CM Punk untuk debut AEW besarnya, dan saya menyukainya untuk mereka. Tetapi terkadang ketika bintang-bintang sejajar, sesuatu yang sangat istimewa terjadi, dan Anda bangun pada hari Selasa pagi untuk menemukan Twitter meledak tentang pertarungan tembak-menembak di Monday Night Raw.

Sebagai pertunjukan hiburan langsung terlama dalam sejarah televisi, kita semua telah terbiasa dengan gaya WWE selama bertahun-tahun: bakat bermain di hardcam, tersandung melalui promo yang kaku, berdiri diam selama satu setengah menit menyalurkan sorak-sorai kapan saja seseorang mengucapkan kata “jalang”. Akibatnya, seringkali sulit untuk menguraikan apa yang terjadi ketika WWE berani memecahkan cetakan itu, bahkan untuk sesaat. Lemparkan dua pegulat yang memicu banyak pendapat kuat, dan Anda punya bahan untuk di-tweet setidaknya selama empat hingga lima jam.

Gulat Lebih Profesional

Senin malam memberi kami banyak Nia Jax, saat dia menjatuhkan Nikki ASH dan Rhea Ripley setelah dua mantan juara bertanding di malam sebelumnya. Untuk mencapai trifecta divisi wanita Mentah yang masih diketahui oleh para kreatif, dia juga menghadapi Charlotte dalam sebuah pertandingan, dan tinjunya melayang. Jika Anda belum pernah mendengarkan pendapat penggemar gulat (dalam hal ini, saya sangat iri), Jax dan Flair adalah dua superstar paling terpolarisasi yang dimiliki WWE saat ini. Orang-orang masih berbicara tentang Jax yang mematahkan hidung Becky Lynch empat tahun lalu, dan hanya dengan mencari nama Flair akan menghasilkan banyak orang yang menggunakan istilah “terlalu berlebihan.” Berikan saja Google. Saya tidak pernah memiliki hari pelatihan gulat dalam hidup saya, jadi saya jelas tidak memenuhi syarat untuk menyatakan seseorang tidak aman atau tidak, tetapi dengan info itu dalam pikiran, Anda sudah dapat membayangkan ada banyak hal untuk dikatakan tentang yang satu ini.

Tembak

Hal-hal dimulai dengan shenanigans tumit vs tumit khas Anda; Charlotte mencoba melarikan diri ke luar, menolak untuk terlibat dengan Jax. Mengangkat Flair di pundaknya, Jax menjatuhkan sang Ratu dalam gundukan yang tidak akan terlihat tidak pada tempatnya di acara indie lokal Anda, tetapi tampaknya kurang koreografi daripada sebagian besar tempat WWE yang menghiasi USA Network. Flair menampar wajah Jax, jadi Nia dengan penuh semangat membalas budi. Jax mendorongnya kembali ke tali dan keduanya bertukar pukulan dan omong kosong, keduanya mencoba untuk mendorong yang lain menjauh. Pertandingan berakhir dengan pukulan keras dari Jax untuk meraih kemenangan, tetapi bukan itu yang membuat orang berbicara. Perkelahian antara Jax dan Flair menjadi pusat perhatian di sini, memicu perdebatan tentang apakah kedua wanita itu benar-benar mencoba untuk mengalahkan satu sama lain.

Jax dan Flair selalu memiliki semacam chemistry yang canggung; mereka hanya tidak bekerja sebaik pasangan lainnya. Kami telah melihat pertandingan kaku di antara mereka sebelumnya, tetapi yang ini benar-benar mengambil kesempatan untuk bersandar pada kualitas yang tidak nyaman itu. Memainkan gundukan yang tidak dipoles, jenis yang jarang kita lihat seseorang seperti Charlotte, memberikannya perasaan kasar, kualitas lain yang sering hilang dalam pemrograman WWE yang terlalu banyak diproduksi. WWE biasanya lebih suka melakukan yang sebaliknya—jika ada sesuatu yang berakhir secara organik, jika dua pegulat memiliki chemistry alami, mereka menemukan cara untuk mengarahkannya ke tanah. Paling sering pelakunya adalah memaksa penonton untuk duduk melalui pertandingan yang sama selama berminggu-minggu — Gargano/Ciampa, McIntyre/Lashley, Flair/Ripley, saya bisa terus dan terus. Di sini, mereka telah memutar rumus; mereka tersandung pada sesuatu yang sangat buruk, hampir menjadi baik. Ini adalah misteri pembunuhan seumur hidup dari korek api mentah, sampai ke akting kayu. Segalanya tampak benar-benar berantakan ketika keduanya beralih ke pesta tamparan mereka, keduanya mengenakan penampilan yang benar-benar kesal. Karena tidak ada istilah yang lebih baik, itu terasa nyata.

Jadi, apakah itu? Mengesampingkan fakta bahwa menembak menampar seseorang yang berharga bagi WWE seperti Charlotte Flair mungkin akan membuat Anda masuk penjara hiburan olahraga, saya berpendapat bahwa itu tidak terlalu penting. Gulat, seperti Sinterklas atau Tinder pada Sabtu malam, bekerja paling baik jika Anda percaya. Dan tidak dengan cara yang snarky, utas Twitter yang gagal. Ini adalah aturan dasar gulat yang paling dasar: jika Anda setuju dengan Flair dan Jax secara sah ingin merobek rambut satu sama lain, permusuhan secara alami menjadi jauh lebih menarik. Lagi pula, mengapa saya, sebagai penggemar, tidak ingin bekerja? “Nyata” atau tidak, itu lebih menghibur daripada kebanyakan segmen yang tayang pada 10:15. Itu menyelesaikan semua yang diperlukan untuk; Saya sebenarnya tertarik untuk melihat pertandingan gelar mereka minggu depan. Apakah kita akan mendapatkan lebih banyak tinju terbang? Akankah Charlotte mengambil lebih dari dua gundukan? Apakah seseorang akan mematahkan hidungnya?

Bunga Sebenarnya, Disia-siakan

Flair dan Jax adalah dua rasa dasar orang jahat Anda — warisan yang menjengkelkan, berhak, dan tumit monster besar. Jax, yang sering diperjuangkan WWE untuk memesan di dalam ruang kemudinya, adalah yang terbaik saat dia bermain dengan kekuatannya – secara harfiah. Tumit vs tumit rata-rata Anda, terutama di tangan Vince McMahon, tidak selalu menarik minat. Tapi menyaksikan wanita-wanita ini, yang menghasilkan panas yang sah hanya dengan memikirkan nama mereka, berjabat tangan seperti mereka menutup bar adalah cerita yang berbeda. Flair, salah satu superstar WWE yang paling terkenal sepanjang masa, mendapat kerugian yang jelas dalam pertarungan seperti itu. Dia bisa melakukan lemparan bulan yang cantik dan mematahkan punggung orang, tetapi jika itu harus menjadi pertarungan tarik-turun, uang saya akan ada di Jax setiap saat. Ini membuat Flair diunggulkan, dan bukan hanya itu yang terkutuk.

Kedua wanita itu berjuang untuk memainkan wajah bayi—gaya mereka, tipu muslihat mereka, hanya meminjamkan diri mereka untuk bermain sebagai pelanggan kasar yang menuntut untuk berbicara dengan manajer Anda. Perseteruan yang lebih lama yang memainkan chemistry mereka yang berantakan dapat mengeksplorasi itu — siapa yang Anda dukung ketika kedua pegulat adalah orang jahat? Apakah kita bersimpati dengan Jax, yang bisa menampar akal ke Flair sombong? Atau apakah kita merasa kasihan pada Charlotte sebagai yang diunggulkan, melawan seseorang yang jelas-jelas mampu mengalahkannya? Atau apakah kita hanya puas melihat dua orang jahat mendapatkan apa yang menimpa mereka?

Jawaban yang disayangkan adalah tidak. Pertandingan minggu ini sayangnya jatuh kembali ke wilayah Raw biasa, lengkap dengan beberapa kejahatan dari Shayna Baszler. Sementara saya selalu senang melihat Baszler mendapatkan cek penampilan, saya benar-benar kecewa. Pertandingan ulang mereka buruk, dan jelas tidak terlalu buruk sehingga saya bisa menyebutnya bagus. Pengaturan singkat minggu lalu adalah pengingat bahwa WWE mampu mengguncang segalanya — mereka hanya memilih untuk tidak melakukannya. Setelah pertandingan yang sangat datar, Alexa Bliss dan Lilly menyela, yang menghancurkan sebagian besar harapan saya untuk melihat Charlotte dan Nia membatalkannya lagi. Bukan untuk mengulangi diri saya sendiri untuk yang ke atas, tapi inilah kasus lain dari WWE membuat pilihan — yang kuat, apakah benar atau salah — dan kemudian ketakutan. Pilihan yang aman adalah Bliss dan boneka menyeramkannya mengedipkan mata pada Ratu. Keputusan yang lebih menarik adalah memberi kita kekacauan canggung Charlotte dan Nia, membiarkannya tersandung dan tidak nyaman. Festival tamparan tiga puluh detik mungkin bukan gulat bintang lima, tetapi ini adalah liga di atas boneka CGI, setidaknya dalam buku saya.

Dengan tantangan geng taman bermain, Jax tampaknya sangat mendukung Charlotte. Yang mengecewakan, karena itu bisa menjadi kesenangan campy. Mungkin suatu hari nanti kita akan mendapatkan perkelahian di ruang belakang itu. Atau mungkin kita akan terjebak dalam lingkaran kedipan boneka yang tak berujung selamanya.